Senin, 12 Desember 2011

daerah sabu


KEBUDAYAAN SABU
A.    ASAL KATA SABU
Orang sabu pada umumnya menamakan dirinya do hawu.Pulau sabu mereka sebut rai hawu. Do berasal dari kata dou, artinya orang atau manusia. Jadi arti kata dohawu adalah orang hawu. Rai artinya tanah atau negeri, jadi rai hawu artinya tanah hawu.Bahasa orang sabu disebut li hawu. Segala apa saja yang dipandang yang asli atau berasal dari sabu selalu dikenakan kata sandang hawu, sedangkan yang berasla dari luar atau bukan asli sabu dikenakan kata sandang jawa. Kata sandang hawu sudah dipergunakan sejak zaman dahulu kala yaitu sejak generasi ke-8 orang sabu yang bernama hawu miha.Hawu mihasama artinya hawu bin miha atau hawu anak dari miha. Nama beliaulah yang dipakai menjadi nama dari do hawu atau rai hawu.
Ketika bangsa portugis dan belanda tiba di sabu, kata hawu telah mengalami perubahan dalam melafalkannya.Dalam bahas tulisan, orang portugis menulis kata hawu itu savo, sedangkan orang belanda menulisnya dengan kata savu.Kata savo dilafalkan orang portugis menjadi sabo, sedangkan orang belanda tetap savu. Bahasa sabu tidak mengenal lafal kata yang berhuruf F atau V. mereka melafalkan F atau V dengan bunyi B atau P. oleh karena itu, pada zaman penjajahan belanda meskipun dalam  bahasa tulisan kata hawu ditulis secara resmi savu, akan tetapi do hawu merasa lebih mudah melafalkan kata sabu.Lebih dekat pada lafal portugis sabo daripada savu. Meskipun secara resmi pemerintah menulis kata savu,akan tetapi orang sabu lebih senang melafalkan bukan dengan sabo atau savu, melainkan sabu sebab dalam bahasa asli hawu, ada bunyi U dan lafal itu lebih cocok dengan lidah mereka.
Sampai sekarang kata sabu tetap dipakai baik dalam bahasa tulisan maupun bahasa lisan. Meskipun demikian kata hawu, rai hawu, do hawu, dan li hawu masih tetap dipakai ketika orang sabu bercakap-cakap dalam bahasa sabu,baik mereka yang bermukim di dalam maupun diluar kepulauan sabu.
B.     KEADAAN UMUM SABU
1.      LETAK GEOGRAFIS
Kepulauan sabu terletak diantara pulau sumba, pulau rote dan pulau timor, pada 1210 45’ sampai  122 4’ BT dan 10 27’ sampai 10 38’ LS. Kepulauan ini terdiri dari tiga buah pulau yaitu pulau sabu, raijua dan dana. Namun pulau yang berpenghuni adalah pulau sabu dan pulau raijua. Menurut cerita orang tua-tua, sebenarnya ada pulau yang keempat yang bernama rai kelara, namun pulau ini tenggelam ketika terjadi air bah yang disebut lale dahi.
Kecamatan sabu terdiri dalam lima wilayah kecamatan yaitu :
1.      Sabu Timur dengan ibukota Below
2.      Sabu Barat dengan ibukota Mehara
3.      Sabu Utara dengan ibukota Seba
4.      Sabu selatan dengan ibukota Liae
5.      Raijua dengan ibukota Walurede
2.      KEADAAN ALAM DAN  IKLIM
Keadaan alam di pulau sabu relative sama. Ada sedikit perbedaan ialah bahwa pada wilayah bagian utara relative lebih jauh karena mempunyai sejumlah mata air dengan beberapa buah sungai yang berair sepanjang tahun,sedangkan pada wilayah baggian selatan kering dan tandus serta tidak mempunyai mata air sebaik seperti dibagian utara. Hampir seluruh kepulauan ini terdiri dari tanah putih/kapur yang berbukit-bukit dan tanah merah yang kurang subur kecuali sedikit tanah datar dibagian utara.Di sabu tidak ada gunung.Yang ada hanyalah beberapa buah puncak bukit yang tingginya kira-kira 250 m. keadaan iklimnya ditandai oleh musim kemarau yang panjang yang berlangsung dari bulan maret-november. Musim hujan mulai dari bulan desember-februari
3.      PENDUDUK DAN MATA PENCAHARIAN
1.      Penduduk
a.       Menurut Jumlah
Menurut data tahun 1998 dari kantor statistic kabupaten kupang penduduk kepulauan sabu berjumlah 63.617 jiwa. Penyebaran pada 3 buah kecamatan adalah sebagai berikut : kecamatan sabu barat 37.623 jiwa, kecamatan Sabu Timur 19.407 jiwa dan di kecamatan Raijua 6.587 jiwa. Penduduk kepulauan ini pada tahun 1987 tercatat sebanyak 57.809 jiwa.Data diatas menunjukkan bahwa pertambahan penduduk selama 11 tahun hanya 5.808 jiwa saja.Tingkat perkembangan penduduknya rendah.
b.      Menurut Kelamin
Laki-laki 31.969 jiwa dan perempuan 31.648 jiwa.
c.       Menurut Agama
Islam 390 jiwa, khatolik 704 jiwa protestan 47.691 jiwa dan agama suku 14.077 jiwa pada tahun 1988 penganut agama suku 20.813 jiwa selama 11 tahun terjadi penurunan jumlah penganut agama suku sebanyak 6.736 jiwa.
2.      Mata Pencaharian
Mata pencaharaian utama orang sabu adalah petani.Pada umumnya mereka bekerja sebagai peladang dan penyadap lontar. Menurut data tahun 1988, dari antara penduduk yang berjumlah 57.809 jiwa, terdapat 33.112 orang petani, pegawai 3.392 orang, tukang 142 orang, nelayan 125 orang dan pedagang 65 orang. Pola kegiatan para petani masih terikat pada siklus kegiatan menurut kalenndar lunar yang sangat erat kaitannya dengan adat istiadat yang bersumber pada konsep religi dari agama suku orang sabu.Hasil produksi pertanian sangat tergantung pada curah hujan serta tekhnologi pertanian yang sederhana.Pada beberapa decade terakhir terdapat sedikit kemajuan oleh adanya pembangunan yang dilakukan oleh pemerintah dan LSM.
C.    ADAT ISTIADAT DALAM PERKAWINAN
Kenoto dalam perkawinan adat sabu
Setiap suku bangsa di Indonesia mempunyai kebiasaan dan adat budaya. Pada setiap perkawinan selalu didahului dengan tata cara kebiasaan adat yang berlaku dari generasi ke generasi, baik secara lengkap dan utuh, maupun sebagian Karena dimodifikasi/disesuaikan dengan perkembangan. Demikian juga dengan dikalangan suku sabu, setiap kali terjadi perkawinan acara kenoto itu tidak bisa diabaikan begitu saja, entah itu perkawinan antara mampu atau tidak mampu.
v  Pengertian Kenoto
Istilah “kenoto” adalah bahasa  asli sabu, arti sebenarnya dari kenoto itu ialah tempat sirih yang terbuat dari daun lontar dan khusus dipakai oleh kaum pria. Sedangkan tempat sirih pinang yang khusu dipakai oleh kaum wanita adalah “kepepe”. Kedua-duanya terbuat dari daun lontar,dan sesekali juga ada yang dibuat dari daun pandan, yaitu sejenis pohon yang tumbuh di tepi sungai.
Seorang pria yang sudah menanjak akhil baliq, pada waktu dulu biasa ditandai dengan ciri-ciri sebagai berikut :
a.      Memotong gigi/memasah gigi
Mereka yang tidak memotong gigi akan menerima sindiran, cercaan dan bahasa-bahasa lainnya yang kurang enak didengar. Sering dijuluki “bergigi kuda,pagar tidak serasi dan sebagainya”. Memotong gigi sekaligus menyerasikan letak gigi. Upacara menggososk gigi atau memasah gigi diawali dengan mengantarkan daun sirih dan pinang kepada orang yang dimintai memasah giginya. Pemasahan dilakukan dengan menggosokkan batu yang disebut wowadu keahe/wowadu haga  ke permukaan gigi, sementara anak yang dipasah itu berbaring. Umumnya pemasahan dilakukan menjelang hari perkawinan.Sesudah lamaran terjadi si gadis juga memasahkan pula.
b.      Menyandang tempat sirih
Setelah pemotongan gigi, diikuti dengan kebiasaan memamah sirih pinang. Sirih pinang itu selalu di kantongi kemana saja pergi. Tempat menaruh sirih pinang itulah yang dinamai “kenoto”.
Kedua ciri tersebut diatas adalah kisah awal mulanya keberadaan kenoto dan itu pada zaman terdahulu.Pada perkembangan selanjutnya, kenoto dipakai sebagi symbol dalam acara perkawinan adat sabu. Dikatakan sebagai symbol karena digunakan langsung tempat aslinya yang biasa dipakai menaruh sirih pinang itu tetapi dalam bentuk yang lainseperti dulang/tempat lain yang kemudian diibungkus rapi dengan kain putih atau kuning lalu dibawa pada waktu acara itu akan berlangsung.
Barang-barang/benda yang biasa diminta sebagai kenoto dan kelengkapannya adalah sebagai berikut :
1.      Isi Kenoto
Isi kenoto adalah sejumlah uang yang ditetapkan sesuai mufakat keluarga wanita. Isi kenoto biasa dipengaruhi oleh :
a.       Status social keluarga wanita
b.      Tingkat pendidikan sang gadis
c.       Jabatan/pekerjaan sang gadis
d.      Keturunan
2.      Pili Dida/Unu Deo
Pili dida ( sesuai artinya orang pertama dan utama yang mengambil atau mengangkat isi bungkusan/kenoto). Biasanya pili dida itu adalah saudara laki-laki ibu si gadis atau yang paling berhak atas diri ibu si gadis.Untuk pili dida itu juga sejumlah uang yang tidak begitu besar.Selain uang, pili dida wajib menerima binatang hidup (yang bernafas).Binatang hidup itu mutlak harus ada.Seturut keyakinan orang sabu, binatang hidup itu sebagai lambing kesuburan. Jikalau keluarga menghendaki perkawinan itu maka permintaan binatang hidup itu tidak boleh ditolak atau diabaikan
3.      Hau Kenoto (yang memangku kenoto)
Biasanya yang dipilih adalah do ana ina yang artinya seorang ibu yang masih bertalian erat hubungan darah/keluarga dengan ibu si gadis. Do ana ina mengandung arti kalau ibu si gadis meninggal dunia, maka ibu itulah salah satunya yang berhak memandikan mayat ibu si gadis.
4.      Ihi Walli ( Bada Walli )
Ihi walli artinya belis yaitu sejumlah binatang yang diserahkan sebagai ungkapan perasaan dan ikatan bathin dari pihak lelaki.Besar atau jumlahnya sesuai belis yang berlaku waktu ibu atau neneknya dahulu.Belis itu sudah termasuk dengan satu ekor untuk pili dida. Jumlah itu pantang dilebihkan atau dikurangi dari belis ibu atau neneknya, karena sesuai kepercayaan orang sabu perempuan yang meminta belis melebihi ibu atau neneknya akan ditimpa musibah atau malapetaka berupa penyakit yang dahsyat yaitu badanya akan luka-luka sampai seluruh tubuhnnya hancur berantakkan (ta habba ta wugu )
5.      Emas
Tidak semua orang sabu memakai emas sebagai belis atau isi kenoto, hal itu banyak berlaku pada keturuna tertentu.Mereka dari keluarga yang tidak menimbang emas, pantang memintanya. Karena hal tiu sudah merupakan ketentuan/syarat, maka mereka yang keturunan penimbang emas berhubung emas itu sendiri susah didapat dan juga harga emas begitu tinggi maka ditempuh dengan kebijaksanaan yakni tidak menuntut besarnya jumlah gram emas yang diminta tetapi cukup seadanya saja, tetapi tetap diusahakan dan harus ada walaupun kecil sekalipun, sehingga syarat atau ketentuan tidak dianggap disepelekan.
6.      Sarung dan Selimut Sabu
Syarat ini tidak berlaku umum.Syarat ini hanya dikenakan mereka yang “jalan salah”. Jalan salah dimaksud yaitu sang gadis atau sang pria (calon pasangan suami istri) terlanjur melakukan hal yang tidak dibolehkan. Hal tidak dibolehkan itu ialah bahwa mereka sudah hidup berdampingan sebagai layaknya suami istri yang sebenarnya belum dibolehkan, ialah sang gadis hamil/mengandung sebelum menikah sah. Karena kesalahan itulah maka sebagi sanksi, pihak pria dikenakan syarat membawa sarung dan selimut sabu sebagai penutup malu pihak wanita.
D.    JENIS TARIAN
1.      Pado’a
Tarian pado’a merupakan kegiatan yang tidak terpisahkan dari ritual adat lainnya seperti Banga Liwu, Buiihi, dan Hole.Tarian ini biasannya dilakukan pada malam hari sebelum dilakukan kegiatan Buihi besok harinya. Seperti pada umumnya kegiatan pado’a diawali dengan ritual-ritual adat yaitu suguhan sirih pinang dan kelapa wangi ( kenana,kellela dan nyiu wau mangngi) diatas batu persembahan atau wowadu turu. Sesudah acara pendahuluan ini Mone Pejo atau tokoh yang dituahkan dan dianggap mengerti tata caranya mulai melakukan koordinasi dengan para peserrta yang hadir dan sudah siap dengan ketupat yang dibuat dari daun lontar serta berisi kacang hiau untuk diikat dikaki.
Dalam syair yang dilantunkan oleh Mone Pejo berisi puja dan puji kepada sang pencipta alam semesta dan para leluhur yang telah memberikan kesuburan, kemakmuran serta kelimpahan sehingga mereka telah panen hasil  tanamannya, baik kacang hijau maupun jagung serta padi.
Pandangan masyarakat sabu sendiri terhadap pado’a adalah merupak suatu ajang kebahagiaan terutama kepada pemuda-pemudi yang dibolehkan untuk saling bergandengan satu sama lainnya atau dalam bahasa sabu pegai, peggati dengan caranya masing-masing. Sedangkan manfaat bagi orang tua acara ini merupakan suatu kesempatan bagi mereka untuk menjajakan jualan hasil kebun/panen.Selain itu juga bagi orang tua kegiatan pado’a ini juga dijadikan sebagai hasil kebun/panen.selain itu juga sebagai arena hiburan dan pelepasan lelah setelah mereka mengerjakan berbagai aktifitasnya. Kegiatan pado’a ini biasanya berlangsung selama 7 hari dan sesudah acara hole dilaksanakan, oleh toko adat lokasi tempat, pado’a itu disiram dengan air gula sebagai pertanda kegiatan pado’a berakhir.
2.      Ledo hawu
Tarian ledo hawu untuk upacara kematian,pernikahan keturunan raja,menyambut tamu/para pembesar.
3.      Pelakonaga
Tarian pelakonaga adalah jenis tarian perkawinan.calon suami menjemput calon istri.calon istri dilengkapi oleh orangtuanya dengan ayam dan ternak lainnya serta peralatan kerajinan tenun/harru kabala atau kappe wangungu. jika istri meninggal lebih dahulu, maka Harru Kabala harus di kembalikan kepada orangtuanya sebagai tanda bahwa ia telah kembali ke orangtuanya.
E.     JENIS-JENIS WISATA
1.      Wisata Alam
*      Gua Liamadira. Peninggalan sejarah di Daieko kecamatan Mehara Sabu Barat jarak dari kota pelabuhan Seba ± 9 km. panjang hampir 1 km dan memiliki daya tarik dimana di dalamnya terdapat barang-barang pusaka yang telah menjadi fosil seperti sepasang meja, kursi, dan tambur, memiliki sumber air yang lebih besar serta telah terpasangnya stalatit dan stalakmit.
*      Benteng ege ( peninggalan inggris ), di Liae,± 25 km dari kota pelabuhan Seba atau 3 km dari kota kecamatan Liae, tempat dilakukannya berbagai ritual adat seperti tarian Kuda dan Pado’a.
*      Sumur Maja ( peninggalan sejarah ) di Raijua, sekitar 4 km dari kota kecamatan Raijua.
*      Namata, di Seba yang memiliki batu-batuan megalitik (stalaklit dan stalakmit)
*      Kelapa maja di Liae berbatasan dengan Mehara.
2.      Wisata Bahari
*      Pantai Bollow di Sabu Timur yang memiliki keindahan pasir putih untuk rekreasi (mandi,selam,mincing dan juga terdapat mutiara).
*      Pantai Seba, di Seba memilliki pasir putih yang bagus untuk mandi, berjemur, dan selam. Jarak 2 km dari kota kecamatan
*      Pantai Lobohede di Mehara, memiliki pantai yang indah dan gelombang yang besar untuk sky dan selancar.
*      Pantai Ege di Liae, ± 5 km dari kota kecamatan atau 25 km dari pelabuhan Seba
*      Pantai Raijua/Lede Unu, di Raijua ± 1 km dari kota kecamatan,memiliki pantai yang indah.
*      Pantai Hego/Wadu Mea,di Liae,untuk selancar, reakreasi dan mandi.
3.      Wisata Budaya
*      Banga Liwu, budaya/ritual dimeriahkan dengan taji ayam antar suku dalam masyarakat
*      Pacuan kuda/tarian kuda ( pehere djara ), budaya ritual yang dilakukan oleh sepasang pria dan wanita dengan menunggang kuda yang dihiasi.
*      Hole, budaya ritual yang dilakukan untuk pengantaran hasil panen dan pelepasan perahu hole.
*      Pado’a budaya/ritual yang dilakukan secara massal oleh masyarakt sabu apada umumnya.
*      Ledo Hawu, tarian penyambutan tamu.

F.     RUMAH ORANG SABU
Orang sabu membandingkan pulaunya, Rai Hawu, dengan suatu makhluk hidup yang membujur dengan kepalanya di barat dan ekornya di timur. Mehara di sebelah barat adalah kepala, Haba dan Liae  di tengah adalah dada dan perut, sedangkan dimu di timur merupakan ekor. Selain itu mereka juga menggambarkan pulau itu sebagai perahu. Bagian barat sabu yaitu Mehara yang berbukit dan berpegunungan, digolongkan sebagai anjungan tanah ( duru rai ) sedangkan Dimu yang lebih datar dan rendah dianggap buritannya ( wui rai ).
Rumah sabu dibedakan dalam 2 jenis : rumah sabu asli (amu hawu) dan rumah asing (amu jawa). Rumah sabu asli berbentuk panggung,ini pun punya 2 jenis yaitu amu ae nga rukoko serta amu taga batu. Jenis pertama adalah rumah yang kedua ujung bubungannya menonjol keluar ke barat dan ke timur (karena rumah sabu asli memanjang dari barat-timur) dengan bagian atap yang disebut  rukoko (daun leher).
Taga batu adalah dua batang balok melengkung yang saling dihubungkan salah satu ujungnya sehingga membentuk setengah lingkaran pada kedua sisi melebar rumah. Ujung balok A (terletak didepan rumah) menindih ujung balok B (dibelakang rumah) pada sambungannya. Dengan demikian jenis amu ae nga rukoko merupakan kelanjutan bentuk amu taga batu, karena yang disebut terdahulu itu juga memakai konstruksi taga batu. Rumah yang tanpa taga batu dan berlantai tanah digolongkan sebagai rumah asli. Begitu pula rumah panggung yang bagian dinding pada sisi melebarnya tidak melengkung akibat tidak konstruksi taga batu. Rumah semacam ini disebut amu ata (rumah terpotong) karena bagian sisi-sisinya melebar lurus lempang seakan terpotong.
1.      Balai-balai dan tiang
Rumah sabu memiliki 3 tingkat panggung (kelaga=balai-balai), yaitu kelaga ae (balai-balai besar) yang terletak dibalok-balok utama rumah, kelaga rai  (balai-balai tanah) dan kelaga damu (balai balai loteng).
Kelaga rai  letaknya memanjang dibagian depan atau “kanan” rumah. Bagian “kanan” rumah ditentukan dalam hubungan dengan anjungan (duru) rumah. Apabila anjungan rumah terletak kearah barat maka bagian “kanan” terletak disebelah utara, sedangkan jika anjungan rumah terletak ditimur maka bagian “kanan” rumah mengarah ke selatan, letak balai-balainya ini antara 0,5 hingga 0,75 m di atas tanah dibagi menjadi 2 yakni kelaga rai duru, tempat tamu laki-laki diterima oleh warga rumah yang lelaki pula, dan kelaga rai wui, tempat warga pere,puan rumah itu menerima tamu perempuan. Disini juga warga perempuan rumah melakukan tugas seperti memilin benang dan menganyam sambil duduk. Sedangkan dibagian depan rumah bagian duru di hamparkan  dea (batu-batu datar) buat tempat duduk lelaki dan juga bekerja apabila tidak hujan.
Kelaga ae ialah balai-balai yang terletak diatas balok-balok utama dan terletak sekitar 1,00 hingga 1,50 m diatas tanah. Juga balai-balai ini dibedakan dalam bagian duru dan wui. Empat balok utama (ae) yang mendukungnya serta dua balok yang menopang balai-balai loteng terletak dengan pangkal atau “kepala” (katu) ke arah duru dan “ekor” (rulai) ke arah wui. Adapun “kepala” dari balok-balok itu dibiarkan mencuat keluar sedikit dan dipotong menyerupai anjungan perahu. Makanan dihidangkan dan disantap diatas kelaga ae, warga lelaki dibagian anjungan dan perempuan dibagian buritan.
Kelaga damu (balai-balai loteng), letaknya dibagian wui rumah. Loteng ini dilindungi ketanga robe (penutup gesek) terbuat dari daun kelapa,sehingga tidak tampak dari penglihatan mereka yang duduk dibagian lelaki rumah. Bagian dalam loteng gelap dan terlindung juga, tempat barang-barang yang termasuk urusan kaum perempuan, misalnya makanan,benang,alat ikat dan tenun. Sebuah pintu loteng terdapat dekat pintu wui. Inilah wilayah perempuan sehingga hanya warga perempuan yang boleh memasukinya, dan dalam hal tertentu hanya ina amu (ibu rumah) yakni istri kepala keluarga.
Terdapat sejumlah tiang dirumah sabu. Yang ditanam ditanah disebut geri,sedangkan yang bertumpu diatas balok dinamai gela,yang dibagi menjadi dua gela yakni gela bani (tiang perempuan) serta gela mone (tiang lelaki). Sedangkan dua tiang utama dalam rumah sabu disebut taru duru (tonggak anjungan) dan taru wui. Upacara yang penting dalam rumah berlangsung kedua taru ini.
Taru wui tidak boleh tampak oleh taru duru. Karena itu sebuah sekat pemisah diletakkan ditengah bagian wui untuk mencegah taru duru “melihat” rau wui. Gelapnya loteng juga mencegah tiang buritan dari pandangan. Bagi wui yang tidak dipisahkan oleh sekat disebut kopo. Kegiatan memasak berlangsung didalam kopo dan alat-alat masak di simpan. Bagian tepi “kanan” dan “kiri” balai-balai ini disebut kelaga rubu (balai-balai rusak).
Semua tiang rumah dipilih menurut letaknya dalam hubungan dengan duru dan wui. Tiang yang menopang kerangka atap rumah dikedua bagian ujung rumah (kearah barat dan timur) disebut geri bubu (tiang moncong), yang juga digolongkan dalam tiang moncong duru dan wui. Kerangka atap dikedua bagian ini disebut kebaka  dan kedua ujung kerangka ini tidak saling ditemukan. Bagian ini oleh orang sabu dianggap sebagai jalan untuk “napas” rumah. Atap dikedua bagian rumah disebut kaba ranga (pipi).
Besar rumah sabu diukur menurut jumlah usuk, worena (besar) yaitu kayu yang disandarkan dari bumbungan menurun ke “kanan” dan “kiri” sampai tepi tiris. Jarak diantara kedua kayu usuk disebut roa nama yang juga digunakan untuk menyebut kerangka bagian dalam dari perahu. Kayu reng, diletakkan melintang diatas usuk disebut badu. Daun atap rumah diikatkan kesana. Jumlah kayu badu dibagian depan (kanan) rumah selalu merupakan bilangan ganjil (9,11,21) dan jumlahnya satu lebih banyak daripada badu dibagian atap belakang atau kiri rumah, yang oleh karenanya selalu merupakan bilangan genap.
2.      Makna rumah sabu
Perlambangan yang diberikan orang sabu kepada pulau sabu dan kepada kampungnya dikenakan pula dalam pengaturan rumah. Walaupun mereka tidak secara eksplisit mengungkapkan bahwa rumah adalah sebagai perahu yang ditelengkupkan,baik bentuk ataupun nama bagian-bagian tertentu dari rumah menyatakan asosiasi dengan makna yang terkandung dalam perahu. Rumah mempunyai “anjungan” dan “buritan”, balok-balok alas balai-balai dipotong mirip anjungan perahu. Istilah gela digunakan baik untuk menyebut tiang dalam loteng maupun tiang layar perahu, sementara istilah roa menunjuk baik kepada bagian dalam atap rumah maupun pada bagian dalam perahu.
Selain itu, selain itu penduduk sebuah kampong dan warga suatu rumah adalah warga dalam kelompok seperti halnya penumpang dalam sebuah perahu. Makna sebagai makhluk hidup juga terungkap dalam symbol yang dipakai dibagian-bagian tertentu rumah sabu. Sehingga rumah mempunyai “kepala,ekor,daun leher,pipi,tempat bernapas,dada maupun rusuk”. Bagi orang sabu sebuah rumah bukan sekedar bangunan fisik yang mempunyai fungsi praktis melainkan juga mempunyai makna rohaniah. Dalam rangka upacara membangun rumah artinya rumah itu diberi kehidupan,disi nyawa,bemanga. Begitu upacara selelsai rumah pun dianggap sudah punya bemanga.
Buat orang sabu semua benda yang hidup punya bemanga. Dalam bulan daba sekali setahun diadakan upacara yang juga disebut upacara daba yang khusus buat anak-anak yang baru dilahirkan, jika seorang bayi meninggal padahal belum mengalami upacara ini, ibunya mengambil segumpal tanah dari kuburannya dan menyimpannya pada sarung yang ia kenakan, dengan harapan bahwa bemanga akan kembali untuk mengisi perutnya itu dengan bayi lain. Begitulah maka rumah yang sudah diupacarai itu dianggap mempunyai bemanga sehingga penghuni amu akan hidup terus, tumbuh serta berkembang biak.
Atas dasar pembangian ke dalam duru dan wui tadi itu, rumah dibagi dalam setengah bagian “lelaki” dan sisanya lagi “perempuan”. Kegiatan kaum lelaki berlangsung di duru, kegiatan kaum perempuan di wui. Hal ini menunjukkan prinsip structural yang benar-benar sental dalam budaya orang sabu. Warga rumah (begitupun warga sebuah kampung) dihubungkan dengan seorang leluhur menurut garis lelaki. Maka warga dari garis yang sama ini, udu (klen patrilinial), adalah keturunan dari seorang leluhur yang disebut apu. Jika ada seorang pemuda dari amu A mengawini gadis yang semula berasal dari rumah A itu juga, disebut bale ma kedede katune (balik untuk memegang kepala balok utama). Gadis itu kembali kerumah asal, dari mana ia dilahirkan di dunia.
Oposisi lain yang terkandung dalam pembagian dua duru-wui adalah terang-gelap,terbuka dan tertutup. Setengah rumah bagian duru terbuka buat semua warga rumah ataupun para tamu, dan buat mereka disajikan makanan dibagian ini juga. Setengah bagian wui sebaliknya, tersembunyi dari bagian duru, sehingga yang duduk disana tidak melihat apa yang terjadi di wui. Singkatnya taru wui tidak boleh tampak oleh taru duru. Segala upacara diloteng lasim dilakukan oleh ina amu (ibu rumah tangga) tidak boleh tampak oleh siapapun berlainan dengan segala upacara di duru yang terbuka bagi siapa saja. Loteng, kegelapan,diasosiasikan dengan kesuburan dan perlindungan buat perempuan.
Rumah sabu masih dibagi dalam depan-belakang atau kanan (kegana) – kiri (keriu). Depan atau kanan digolongkan sebagai kakak (a’a) sedangkan belakang atau kiri tergolong adik (ari). Pembedaan ini juga terungkap dalam cara menghubungkan kayu taga batu, yang didepan menindih yang belakang. Atas dasar ini pula kayu badu depan lebih sebatang daripada yang dibelakang. Depan atau kanan dan ganjil itulah sifat kakak yang superior, sedangkan belakang atau kiri dan genap merupakan sifat adik yang inferior. Dalam menghubungkan kayu usuk (badu) dengan balok bubungan,usuk-usuk depan dimasukkan ke dalam lubang-lubang balok bubungan lebih dahulu daripada usuk-usuk belakang. Ini harus selalu begitu. Juga bahwa usuk depan terletak kearah duru sedangkan usuk belakang kea rah wui.
Asas-asas penataan dalam rumah sabu didasari sejumlah asosiasi, yang skemanya adalah sebagai berikut :
Duru        : “anjungan”                           
-          Laki-laki
-          Terbuka, luar
-          Terang, putih
-          Konsumsi
-          Pangkal, asal mula
Wui          : “Buritan”
-          Perempuan
-          Tertutup,dalam
-          Gelap, hitam/kelabu
-          Simpanan,timbunan
-          Ujung, pucuk
Kegana    : “Kanan”
-          Depan
-          Kakak
-          Ganjil
-          Lelaki
Keriu        : “kiri”
-          Belakang
-          Adik
-          Genap
-          perempuan                                 
                       

3 komentar:

  1. Ina kastau beta do, itu kata Hawu yang menjadi nama pulau Sabu tu dipungut dari mana dan kira-kira artinya apa e.

    BalasHapus
  2. mau tanya, misalkan kedua orang tua dari perempuan yang akan menikah tsb sudah meninggal, siapa yang paling berhak menerima ihi walli/belis tsb??

    BalasHapus